Cara Menyimpan ASI Yang Baik


Advertisement


Cara Menyimpan ASI Yang Baik. Bagi ibu-ibu yang tengah mengasuh si kecil, mungkin ingin mengetahui bagaimana cara menyimpan ASI yang baik. Pemberian ASI yang sehat dan steril tentu akan berpengaruh pada perkembangan si kecil, nah berikut ada tips bagaimana cara menyimpan ASI yang baik menurut Dr.
Suririnah yang di kutip dari Kompas Female.

Cara Menyimpan ASI Yang Baik
1. Disimpan dalam termos yang diberi es batu bisa bertahan hingga 24 jam.

2. Bila akan diberikan dalam waktu 3 bulan, ASI disimpan di bagian atas lemari pendingin (freezer), dibekukan pada suhu di bawah -18 derajat Celsius. Dengan penyimpanan khusus ini dapat dibekukan untuk 6 bulan. Ini biasanya dilakukan pada kasus ketika ibu akan pergi dalam jangka waktu tertentu, sehingga perlu mengumpulkan sejumlah ASI sebelumnya.

3. Bila akan diberikan dalam waktu 72 jam, ASI disimpan di dalam lemari pendingin (di bawah 5 derajat Celsius, bukan dibuat dalam keadaan beku).

4. Bila akan diberikan dalam waktu 6 jam setelah pengambilan dapat disimpan dalam suhu ruangan, tak perlu disimpan di lemari pendingin

Membekukan ASI akan merusak beberapa antibodi dalam susu, dan sebaiknya sedapat mungkin menggunakan ASI segar. Setelah disimpan, saat akan diberikan kepada anak pun perlu penanganan khusus, yakni:

1. Untuk ASI yang disimpan di lemari pendingin cukup dihangatkan dengan cara meletakkan botol di wadah berisi air hangat selama 15 menit, sambil dikocok secara perlahan.

2. Jangan memanaskan di atas kompor dan microwave karena akan merusak kandungan vitamin dalam ASI.

3. Untuk ASI beku, keluarkan botol susu yang berisi ASI beku. Setengah jam sebelum waktu menyusui, rendamlah di dalam wadah berisi air hangat. Atau pindahkan ASI beku ke lemari pendingin bagian bawah semalam sebelumnya. Saat akan digunakan esok hari, susu akan mencair, kemudian hangatkan. ASI beku yang dicairkan dapat tahan 24 jam dalam lemari pendingin. Ingat, jangan membekukan kembali ASI yang sudah dipindah ke lemari pendingin tersebut.

4. Buanglah ASI yang tersisa setelah diberikan pada bayi, jangan menyimpan kembali ke lemari pendingin atau dipanaskan.

5. Ambil ASI yang disimpan berdasarkan waktu pemerahan ASI (yang pertama diperah harus diberikan lebih dulu). Catatlah waktu dan tanggal pemerahan di wadah penyimpanan ASI tersebut.

6. Berikan ASI dengan menggunakan sendok kecil sesuap demi sesuap.

Advertisement

{ 0 Comments... read them below or add one }

Post a Comment