Tradisi Menumbuk Padi Yang Semakin Jarang Ditemui


Advertisement
Tradisi menumbuk padi dulu merupakan kegiatan rutin para masyarakat kampung, sehingga suara tumbukannya menjadi musik khas yang dapat membangunkan kita dipagi hari, atau memberi tanda ayam-ayam jantan yang berkokok.

Menumbuk padi
Namun sekarang kegiatan menumbuk padi atau nutu ini semakin jarang ditemui, dimana alu dan lesung yang semula digunakan untuk menumbuk padi mulai menjadi barang pajangan didapur.

Mesin penggiling padi
Dan pekerjaan menumbuk padi pun tergantikan oleh mesin penggiling padi yang mulai banyak dijumpai dikampung-kampung. Sumber gambar: www.google.co.id.

Advertisement

{ 8 Comments... read them below or add one }

Celotehan said...

betul sekali, deket rumah saya juga ada tempat penggilingan padi.

Kamal Hayat said...

Sekarang Tekhnologi semakin canggih aja..ya to

Gaphe said...

seandainya itu mesin udah dipake banyak petani disini. jadi lebih cepat pastinya.. hemm problemnya ada pada listriknya sih.. butuh diratain dulu ke daerah terpencil.
#eh, padahal pake bensin ya?

Meutia Halida Khairani said...

hmm, di kampung masih pernah liat alat penumbuk padi. tapi udah ga dipake lagi sih..

pai said...

lha iya, bukan hanya alat2 itu yg udah diganti,, lha wong sawah-sawahnya aja juga udah diganti ma gedung bertingkat dan rumah-rumah.. semprool memang kok

OEN-OEN said...

emang masih ada cewek2 sekarang yang masih mau numbuk, hahaha, eh boz nanya dong kq bisa google adsense dipake di site bahasa indonesia kayak disini? bagi dong tipsnya *ngarep mode on*

Dwi said...

@ OEN-OEN: Dengan memanfaatkan fasilitas Google Friend Connect (GFC), sobat.

Nufri L Sang Nila said...

saya kemaren ke baduy...senangnya mendengar dan melihat mereka menumbuk padi...hmmm...jadi pengen kesana lagi.....mari kita lestarikan untuk menghormati tradisi... :)

Post a Comment