Hadiah Dari Si Burung Pipit


Advertisement
Lama juga tidak mendengar kicauan si burung pipit setelah terakhir kali dia hinggap diblog ini dan menceritakan kisahnya disini dan sambungannya disini. Tidak tahu ada angin apa kemarin malam tepatnya jam 09.50 saya mendengar kicauan seekor burung pipit, dan memang benar si pipitlah yang berkicau,lalu dia hinggap diblog ini.



Tapi ternyata yang singgah disini adalah si pipit betina, sedangkan si pipit jantan sampai saat ini tidak terdengar kabarnya, mungkin masih sibuk mencari makan di benua besar tempat dimana dia menggantungkan hidup.

Si pipit betina sangat berbeda dengan pipit jantan, setelah ngobrol dengan saya dia tidak mau menceritakan kisahnya, karena memang si pipit betina ini agak pendiam, walaupun sebenarnya menggebu-gebu didalamnya. Dia malah memberikan sepucuk daun kering yang bertuliskan barisan kata-kata pada saya.

Saya bingung menerima pemberiannya tersebut, karena daun itu isinya barisan kalimat yang tidak dapat saya artikan maksudnya. Setelah saya tanyakan pada si pipit betina, saya baru paham kalau barisan kalimat tersebut merupakan sebuah lirik lagu.
Kalimatnya seperti dibawah ini.

Ku tahu kamu bosan
Ku tahu kamu jenuh
Ku tahu kamu tak tahan lagi

Ini semua salahku
Ini semua sebabku
Ku tahu kamu tak tahan lagi

(Jangan sedih, jangan sedih
Aku pasti setia)

Aku takut kamu pergi
Kamu hilang, kamu sakit

Aku ingin kau di sini
Di sampingku selamanya

(Jangan takut, jangan sedih
Aku pasti setia)

Aku takut kamu pergi
Kamu hilang, kamu sakit
Aku ingin kau di sini
Di sampingku selamanya

Aku ingin kau di sini
Di sampingku selamanya

Aku takut (jangan takut)
Kamu pergi (takkan pergi)
Kamu hilang (wooo), kamu sakit
Aku ingin (aku juga)
Kau di sini (bersamamu)
Di sampingku (di sampingmu)
Selamanya
                                                                                               Vierra: Takut

Ternyata lirik tersebut adalah sebuah lagu baru, maklum saya jarang mengikuti perkembangan musik tanah air, jadi tidak tahu dengan kehadiran lagu Takut tersebut. Si pipit betina berpesan dan wanti-wanti kepada saya, kalau barisan lirik lagu tersebut hanya ditujukan untuk saya (oleh si pipit betina), bukan untuk orang lain.

Kalau memang lirik lagu itu untuk saya, seharusnya si pipit betina mengubah judulnya, bukan Takut tapi lebih tepatnya Takut Kehilangan, Tak Mungkin Memiliki.

Advertisement

{ 8 Comments... read them below or add one }

ingin tahu said...

kayaknya dah dapet surat panggilan dari burung pipit betina nih.....lanjuttt

Dwi said...

@ Ingin Tahu: siip ko,, semoga bisa lanjut.. :)

Gaphe said...

saya pikir tadinya lanjutan cerita burung pipit.. ternyata burung pipitnya malah nyanyi vierra..

Mobil Keluarga Ideal Terbaik Indonesia said...

boleh pesan burung pipit betina yang masih ABG ngga?... buat di blog saya nich :D

wits said...

hehehe..imajinasinya sampe segitunya mas. Tp, ok lah, curahan hati namanya,hehehe

Salesman Jogja said...

Di goreng daginge enak ora Mas..?

Celotehan said...

si pipit jantannya marah ngga tuh mas, si pipit betina ngasih surat bwt mas heehee

arianto said...

ada gak burung emprit hahaha

Post a Comment